Awal Mula Sejarah Bola Baseball Dan Jenis Bola Yang Digunakan

Awal Mula Sejarah Bola Baseball Dan Jenis Bola Yang Digunakan – Bisbol adalah bola yang digunakan dalam olahraga dengan nama yang sama. Bola terdiri dari karet atau bagian tengah gabus yang dibungkus dengan benang dan dilapisi dengan kulit kuda atau kulit sapi berwarna putih. Bola bisbol regulasi memiliki lingkar 9–9 + 1⁄4 inci (229–235 mm) (diameter 2 + 55⁄64–2 + 15⁄16 inci atau 73–75 mm), dengan massa 5 hingga 5 + 1⁄4 oz. (142 hingga 149 g). Sebuah bola bisbol diikat menjadi satu dengan 108 jahitan tenunan tangan melalui kulit kulit sapi.

Awal Mula Sejarah Bola Baseball Dan Jenis Bola Yang DigunakanAwal Mula Sejarah Bola Baseball Dan Jenis Bola Yang Digunakan

ffbsc.org – Penutup kulit umumnya dibangun dari 2 bagian berupa kacang yang dijahit jadi satu, umumnya dengan benang yang diwarnai merah. Jahitan itu memainkan kedudukan berarti dalam jalan bola bisbol yang dilempar sebab halangan yang diakibatkan oleh interaksi antara jahitan serta hawa.

Mengontrol orientasi jahitan dan kecepatan rotasi bola memungkinkan pelempar mempengaruhi perilaku bola yang dilempar dengan cara tertentu. Pitch yang umum digunakan termasuk curveball, slider, fastball dua jahitan, fastball empat jahitan, sinker, cutter dan changeup.

Pada awal, pertengahan tahun 1800-an hari bisbol, ada banyak variasi dalam ukuran, bentuk, berat, dan pembuatan bola basket. Bola-bola awal dibuat dari inti karet dari sepatu tua yang dilelehkan, dibungkus dengan benang dan kulit. Mata ikan juga digunakan sebagai inti di beberapa tempat.

Baca Juga : Fantasy Baseball Edisi Pemukul, Batter Dalam Start Panas

Dilansir dari kompas.com, Pelempar bola biasanya membuat bola mereka sendiri, yang digunakan selama permainan, melunak dan terurai saat permainan berlangsung. Salah satu desain bola yang lebih populer sebelumnya adalah “bola kulit lemon”, dinamai berdasarkan empat garis desain jahitannya yang berbeda.

Bola kulit lemon lebih gelap, lebih kecil, dan beratnya kurang dari bola basket lainnya, mendorong mereka untuk melakukan perjalanan lebih jauh dan memantul lebih tinggi, menyebabkan permainan dengan skor sangat tinggi.

Pada pertengahan 1850-an, tim di New York bertemu dalam upaya untuk menstandarkan bola bisbol. Mereka memutuskan untuk mengatur berat bola basket dari 51⁄2–6 oz dan memiliki lingkar 8–11 inci.

Masih banyak variasi baseballs karena benar-benar buatan tangan. Bola dengan lebih banyak karet dan belitan yang lebih rapat bergerak lebih jauh dan lebih cepat (dikenal sebagai “bola hidup”), dan bola dengan lebih sedikit karet dan belitan yang lebih longgar (dikenal sebagai “bola mati”) tidak bergerak terlalu jauh atau cepat. Ini umumnya benar untuk semua bola basket.

Regu kerap memakai wawasan ini buat profit mereka, sebab pemeran dari regu umumnya membuat bola mereka sendiri buat dipakai dalam game. Tidak terdapat perjanjian mengenai siapa yang menciptakan jahitan angka- 8 yang lazim pada bola bola.

Beberapa sejarawan mengatakan itu ditemukan oleh Ellis Drake, putra pembuat sepatu, untuk membuat sampul lebih kuat dan lebih tahan lama. Yang lain mengatakan itu ditemukan oleh Kolonel William A. Cutler dan dijual kepada William Harwood pada tahun 1858.

Harwood membangun pabrik bisbol pertama di negara itu di Natick, Massachusetts, dan yang pertama mempopulerkan dan memproduksi bola bola secara massal dengan desain angka-8.

Pada tahun 1876, Liga Nasional (NL) dibentuk, dan aturan dan regulasi standar diberlakukan. A.G. Spalding, seorang pitcher baseball terkenal yang membuat bolanya sendiri, meyakinkan NL untuk mengadopsi bolanya sebagai baseball resmi untuk NL. Itu tetap seperti itu selama satu abad.

Pada tahun 1910, bola inti gabus diperkenalkan. Mereka bertahan lebih lama dari bola-bola inti karet; dan selama beberapa tahun pertama digunakan, bola dipukul lebih jauh dan lebih cepat dari bola inti karet. Ini akhirnya kembali normal.

Pitcher diadaptasi dengan penggunaan spitball, yang sekarang ilegal, dan penekanan pada pergantian bola.

Pada tahun 1920, beberapa perubahan penting dilakukan pada bola basket. Mereka mulai dibuat menggunakan mesin penggulung dan benang kualitas yang lebih tinggi dari Australia.

Meskipun tidak ada bukti bahwa bola-bola ini memengaruhi permainan, statistik ofensif meningkat sepanjang tahun 1920-an, dan para pemain serta penggemar sama-sama percaya bahwa bola-bola baru tersebut membantu para pemain bertahan memukul bola lebih jauh.

Pada tahun 1925, Milton Reach mematenkan pusat “bantalan gabus” miliknya. Itu adalah inti gabus yang dikelilingi oleh karet hitam, kemudian lapisan lain dari karet merah. Pada tahun 1934, Liga Nasional dan Liga Amerika mencapai kompromi dan menstandarkan bola bisbol.

Mereka menyetujui pusat gabus bantal; dua bungkus benang; lapisan semen karet khusus; dua bungkus benang lagi; dan, akhirnya, penutup sisi kuda. Bola basket telah mengalami hanya beberapa perubahan kecil sejak kompromi.

Selama Perang Dunia II, Amerika Serikat melarang penggunaan karet untuk barang-barang yang tidak berhubungan dengan perang, termasuk untuk bola basket.

Jadi pada tahun 1943, alih-alih menggunakan karet, bola-bola basket dibuat dengan cangkang balata seperti karet (juga digunakan dalam bola golf), yang diperoleh dari jenis pohon tropis tertentu. Pukulan menurun secara signifikan tahun itu. Pengenalan karet sintetis pada tahun 1944 mengakibatkan bola basket kembali normal.

Pelanggaran akan kembali normal setelah perubahan kembali ke bola biasa dan kembalinya pemain dari tugas aktif.

Pada tahun 1974, penutup bola basket diubah dari kulit kuda menjadi kulit sapi.

Pada tahun 1976, MLB berhenti menggunakan Spalding untuk memproduksi bola-bola mereka dan mulai menggunakan Rawlings. Peningkatan yang signifikan dalam jumlah home run sejak awal musim bisbol 2016 menyebabkan pejabat MLB membentuk komite yang akan memeriksa proses pembuatannya.

Pada Desember 2019, pejabat MLB mengatakan bahwa profil jahitan jahitan yang lebih rendah kemungkinan besar menyebabkan peningkatan home run, tetapi juga berjanji untuk mempertimbangkan mempelajari masalah tersebut.

Pada tanggal 5 Februari 2021 MLB mengeluarkan memo yang mengatakan bahwa Rawlings telah mengubah proses produksi mereka untuk mengurangi pantulan pada bola dan setelah pengujian ekstensif, “… kami merasa nyaman bahwa bola-bola ini memenuhi semua spesifikasi kinerja kami.” Memo yang sama juga mencatat bahwa lebih banyak tim telah mengajukan izin untuk menggunakan humidors untuk menyimpan bola basket mereka. Pada tahun 2020 hanya Arizona Diamondbacks, Boston Red Sox, Colorado Rockies, dan Seattle Mariners, yang menggunakan perangkat tersebut.

Bagian dari dua bola; berpusat gabus tradisional (kiri) dan berpusat pada karet

Inti kayu empuk dipatenkan pada akhir abad ke-19 oleh produsen peralatan olahraga Spalding, perusahaan yang didirikan oleh mantan bintang bisbol A.G. Spalding.

Dalam beberapa tahun terakhir, berbagai bahan sintetis telah digunakan untuk membuat bola basket; Namun, mereka umumnya dianggap kualitas lebih rendah, dijahit dengan dua benang tebal merah, dan tidak digunakan di liga utama. Menggunakan berbagai jenis bahan mempengaruhi performa bola bisbol.

Umumnya baseball yang luka lebih ketat akan meninggalkan pemukul lebih cepat, dan terbang lebih jauh. Karena bola yang digunakan saat ini lebih ketat daripada tahun-tahun sebelumnya, terutama di era bola mati yang berlangsung hingga tahun 1920, orang sering mengatakan bahwa bola itu “dijus”. Ketinggian jahitan juga mempengaruhi seberapa baik pitcher bisa melempar.

Umumnya, di Liga Kecil hingga liga perguruan tinggi, jahitannya jauh lebih tinggi daripada bola yang digunakan di liga profesional.

Pada tahun-tahun awal olahraga, biasanya hanya satu bola yang digunakan di setiap pertandingan, kecuali jika terlalu rusak untuk bisa digunakan; bola yang dipukul ke tribun diambil oleh karyawan tim untuk dimainkan kembali, seperti yang masih dilakukan saat ini di sebagian besar olahraga lainnya.

Selama permainan, bola biasanya berubah warna karena kotoran, dan sering kali jus tembakau dan bahan lain digunakan oleh pemain; kerusakan juga akan terjadi, menyebabkan sedikit robekan dan jahitan pecah.

Ini akan menurunkan pelanggaran selama permainan memberikan keuntungan bagi pelempar. Namun, setelah kematian tahun 1920 dari pemukul Ray Chapman setelah kepalanya terkena lemparan, mungkin karena kesulitannya dalam melihat bola saat senja, sebuah upaya dilakukan untuk menggantikan bola-bola yang kotor atau aus.

Pada tahun 1909, raja olahraga dan mantan pemain Alfred J. Reach mematenkan “kacang gading” yang berpusat pada gading di Panama dan menyarankan itu mungkin lebih baik dalam bisbol daripada gabus. Namun, presiden Atletik Philadelphia Benjamin F. Shibe, yang telah menemukan dan mematenkan bola yang berpusat pada gabus, berkomentar, “Saya mencari liga untuk mengadopsi bola bisbol ‘kacang gading’ segera setelah mereka mengadopsi tongkat besi beton dan alasnya. bertabur paku baja. ” Kedua liga mengadopsi bola berpusat gabus Shibe pada tahun 1910.

Bola liga utama resmi dibuat oleh Rawlings, yang memproduksi bola yang dijahit di Kosta Rika. Upaya untuk mengotomatiskan proses pembuatan tidak pernah sepenuhnya berhasil, yang menyebabkan penggunaan bola buatan tangan secara berkelanjutan. Bahan mentah diimpor dari Amerika Serikat, dirakit menjadi bola-bola dan dikirim kembali.

Sepanjang abad ke-20, Major League Baseball menggunakan dua bola yang secara teknis identik tetapi memiliki tanda yang berbeda. Liga Amerika memiliki “Liga Resmi Amerika” dan tanda tangan presiden Liga Amerika dengan tinta biru, sedangkan bola dasar Liga Nasional memiliki “Liga Nasional Resmi” dan tanda tangan presiden Liga Nasional dengan tinta hitam.

Bob Feller menyatakan bahwa ketika dia menjadi rookie pada tahun 1930-an, tali bisbol Liga Nasional berwarna hitam, saling terkait dengan warna merah; Tali bisbol Liga Amerika berwarna biru dan merah.

Pada tahun 2000, Major League Baseball menata ulang strukturnya untuk menghilangkan posisi presiden liga, dan beralih ke spesifikasi satu bola untuk kedua liga. Berdasarkan aturan saat ini, berat bisbol liga utama antara 5 dan 5 + 1⁄4 ons (142 dan 149 g), dan memiliki lingkar 9 sampai 9 + 1⁄4 inci (229–235 mm) (2 + 7⁄8 –3 inci atau diameter 73–76 mm). Ada 108 jahitan ganda pada baseball, atau 216 jahitan individu.

Baca Juga : Kesetaraan Gender Dalam Olahraga serta BADMINTON

Saat ini, beberapa lusin bola digunakan dalam permainan profesional yang khas, karena goresan, perubahan warna, dan tekstur yang tidak diinginkan yang dapat terjadi selama permainan. Bola-bola yang keluar dari taman untuk acara-acara penting (pengaturan rekor, atau untuk alasan pribadi) sering diminta untuk dikembalikan oleh penggemar yang menangkapnya, atau disumbangkan secara cuma-cuma oleh penggemar. Biasanya, pemain akan memberi kipas tongkat bertanda tangan dan / atau benda bertanda tangan lainnya untuk ditukar dengan bola spesial.

Bola yang digunakan dalam permainan profesional digosok dengan lumpur yang dikenal sebagai “lumpur gosok”, yang biasanya diterapkan oleh wasit sebelum setiap pertandingan, dan dimaksudkan untuk membantu pegangan pelempar.