Baseball Bukan Lagi Sekedar National Hobi

Baseball Bukan Lagi Sekedar National Hobi – Bisbol profesional semakin berkurang. Gaji harus diturunkan, atau kepentingan publik harus ditingkatkan. Jika salah satu tidak terjadi, kebangkrutan menatap wajah setiap tim. ” Jika bukan karena kurangnya kepentingan publik, uanglah yang akan membuat permainan ini masuk. Seorang Hall of Famer yang terkenal sangat paham secara finansial membuat ini sangat jelas ketika dia berkata.

Baseball Bukan Lagi Sekedar National HobiBaseball Bukan Lagi The National Hobi

ffbsc.org – “Bisbol hari ini sudah tidak seperti dulu lagi. Masalah besar dengan bisbol saat ini adalah bahwa sebagian besar pemain bermain untuk mendapatkan uang dan hanya itu, bukan karena kecintaannya, kegembiraannya, sensasi itu. ”

Dilansir dari laman kompas.com, orang tidak dapat mengabaikan fakta bahwa olahraga lain telah berkembang pesat selama bertahun-tahun, menjadikan bisbol hanya salah satu dari banyak pilihan bagi penggemar yang ingin menghabiskan waktu dan uang mereka. Seorang jurnalis yang dihormati mengidentifikasi tren ini ketika dia menulis baseball itu.

Baca Juga : Sepuluh Hal Teratas Yang Membuat Bisbol Unik Dan Hebat

Telah mulai terguling dari alasnya yang kuno, karena penggemar setia yang dulu pernah beralih ke olahraga baru. “

Bisbol punya masalah usia juga. Seperti halnya, anak-anak tidak memainkannya sebanyak dulu dan kumpulan bakat menjadi terlalu dangkal. Seorang mantan pelempar liga besar mencatat tren ini, mengatakan bahwa sementara pemain terbaik saat ini sama baiknya seperti dulu. . .

Tidak cukup dari mereka, anak laki-laki tidak menganggap permainan itu seserius dulu. Saya ingat saat kami makan, tidur, dan bermain bisbol. “

Masalah besar yang diidentifikasi oleh otoritas berpengetahuan seperti itu harus mengkhawatirkan pria dan wanita yang bekerja untuk Major League Baseball dan yang usahanya sangat bergantung pada masa depan permainan.

Atau, setidaknya mereka akan melakukannya jika kutipan tersebut tidak berasal dari Albert Spalding pada tahun 1881, Hall of Famer Ty Cobb pada tahun 1925, jurnalis Jack Kofoed pada tahun 1929 dan mantan pemain liga utama Hooks Wiltse pada tahun 1937.

Tim bisbol profesional pertama mulai bermain pada musim semi tahun 1869. Orang-orang mulai meratapi kematiannya kira-kira lima belas menit kemudian. Dan mereka tidak berhenti, bahkan tidak untuk sesaat, sejak saat itu.

Penulisan obituari bisbol biasanya dimulai pada musim gugur, ketika sepak bola mulai menarik perhatian bisbol di depan halaman olahraga. Kami telah melihat beberapa contohnya, dan kami akan melihat lebih banyak seiring berlalunya bulan September dan zeitgeist lebih menyukai sepak bola daripada olahraga yang masih, sebagian besar karena alasan historis, disebut sebagai Hiburan Nasional.

Ini pasti akan datang selambat-lambatnya Oktober, ketika babak penyisihan dimulai dan peringkat TV nasional bisbol kurang dari pertandingan NFL musim reguler yang tidak berarti antara non-pesaing. Kami melihat berita kematian ini setiap tahun.

Seringkali beberapa kali dalam setahun. Kolom yang ditulis di surat kabar besar dan solilokui yang ditawarkan oleh pembawa acara TV atau radio tentang bagaimana bisbol tidak lagi penting, populer atau penting. Argumen – beberapa di antaranya cukup bodoh – tentang bagaimana bisbol itu membosankan dan anakronistik, rusak, korup, dan tidak adil.

Berita kematian ini akan mengutip sejumlah penyebab kematian bisbol. Kasus terminal gaji tinggi yang disebabkan oleh ketegangan agresif dan invasif dari keserakahan pemain.

Kematian berkepanjangan yang disebabkan oleh kelanjutan keberadaannya yang lambat, kecepatan abad ke-19 di dunia kinetik abad ke-21 saat ini. Kematian karena kelalaian, yang disebabkan oleh kurangnya minat pada bisbol oleh pemuda bangsa kita dan oleh minoritas bangsa kita yang, setidaknya dalam sepak bola dan bola basket, merupakan sebagian besar peserta.

Kematian karena kecelakaan, karena para pemain saat ini – dengan bat flips mereka, lari home run yang lambat, dan lemparan yang dikirim lewat pos udara melewati cutoff man – tidak memiliki fundamental, keberanian, dan rasa hormat terhadap permainan yang dimiliki oleh para pendahulunya. Namun, paling sering, obituari menggambarkan kematian mendadak dan kejam di tangan musuh yang jauh lebih kuat dan vital dalam bentuk National Football League dan peringkat televisi serta cap budayanya yang sangat besar.

Penggemar bisbol mungkin sedih ketika mereka membaca berita kematian olahraga favorit mereka, tapi jujur ​​saja, kita seharusnya tahu itu sudah sekarat. Kami menerima begitu banyak peringatan. Seperti yang dari Albert Spalding, Ty Cobb dan Hooks Wiltse yang berusia 120 tahun atau lebih.

Atau mungkin – mungkin saja – bisbol tidak sekarat.

Mungkin model ekonomi bisbol membuat kehadiran kasar, peringkat siaran lokal, dan pendapatan siaran lokal jauh lebih penting daripada peringkat televisi nasional. Dan mungkin peringkat TV nasional itu sebenarnya tidak seburuk yang dikatakan semua orang.

Mungkin pendapatan tim dan nilai waralaba telah meningkat secara dramatis selama dua dekade terakhir sehingga gaji pemain mewakili porsi yang lebih kecil dari pendapatan tim daripada sebelumnya.

Mungkin, meskipun gaji, lebih banyak tim yang berpaling di musim kemenangan, membuat babak playoff dan memenangkan kejuaraan dalam bisbol daripada yang mereka lakukan di olahraga besar lainnya dan jauh lebih banyak daripada yang mereka lakukan selama apa yang disebut “Zaman Keemasan” bisbol.

Mungkin, sementara lebih sedikit anak-anak dan terutama lebih sedikit orang kulit hitam kelahiran AS yang bermain bisbol hari ini daripada sebelumnya, permainan ini lebih beragam secara rasial dan etnis daripada sebelumnya.

Mungkin anak-anak yang kurang ajar dan suka pamer yang diduga tidak menghormati permainan sebenarnya merupakan solusi untuk salah satu masalah bisbol yang sebenarnya: menarik penggemar yang lebih muda ke permainan yang terus-menerus melawan persepsi bahwa permainan itu tenang, membosankan, dan tidak keren.

Atau mungkin tidak mungkin tentang itu. Jelas bahwa baseball tidak lagi menjadi The National Pastime. Tapi sekarang ini olahraga yang lebih sehat daripada sebelumnya. Lebih baik secara finansial, lebih baik secara kompetitif dan lebih baik secara budaya.

Dan, meskipun para penulis obituari bisbol menolak, tidak pernah ada waktu yang lebih baik untuk menjadi penggemar bisbol.

Tidak Masalah Rating Televisi Nasional Baseball Agak Bau

Pada 18 Oktober 2010, Yankees memainkan Rangers di Game Tiga Seri Kejuaraan Liga Amerika. Seri ini seri 1-1, dan tim mewakili pasar televisi terbesar dan kelima terbesar dalam bisbol. Pada malam yang sama, The Jacksonville Jaguars dan Tennessee Titans bermain satu sama lain di Monday Night Football.

Kedua tim cukup buruk tahun itu, dengan Jags finis 8-8 dan Titans finis 6-10. Kedua tim bermain di dua pasar terkecil NFL. Dalam rating televisi, pertarungan antara Titans rendahan dan Jags yang biasa-biasa saja menduduki puncak pertarungan antara dua tim bisbol terbaik dan paling populer yang bertarung memperebutkan panji. Mengatasinya dengan selisih yang cukup, sebenarnya.

Baca Juga : Tim Olahraga Paling Berharga di Dunia 2021

Meskipun ini bukan kejadian yang sangat tidak biasa, banyak yang telah dilakukan pada saat itu. Banyak hal yang didapat dari itu setiap tahun ketika pertandingan NFL musim reguler mengalahkan pertandingan playoff bisbol dalam peringkat.

Angka-angkanya adalah apa adanya, tentu saja. Namun perbandingan dengan NFL tidak banyak memberi tahu kita tentang kesehatan bisbol. Tidak ada yang sebaik sepak bola dalam peringkat. Bukan acara hiburan paling populer. Bukan acara berita.

Bahkan tidak ada debat Presiden. Memang, membandingkan apa pun dengan peringkat sepak bola adalah tidak menjelaskan apa pun karena status sepak bola dan keunggulan dalam kesadaran nasional, yang tidak dapat diperdebatkan.

Baseball melakukannya dengan cukup baik, bagaimanapun, ketika seseorang mempertimbangkan tren rating televisi secara keseluruhan. Sayangnya, hampir tidak ada orang yang pernah mempertimbangkan tren tersebut saat mendapatkan peringkat TV bisbol yang diduga rendah. Memang, baseball hampir secara eksklusif dibandingkan dengan NFL yang anomali – atau, lebih sering, sejarahnya sendiri – sebagai lawan dari program televisi saat ini dan fragmentasi penonton TV yang tak terhindarkan.

Tonton segmen ini dari acara ESPN Keith Olbermann Oktober lalu dan beri tahu saya jika dek tidak dibandingkan dengan baseball jika menyangkut rating televisi:

Olbermann berpendapat bahwa baseball telah menjadi budaya yang tidak relevan dengan membandingkan peringkat Seri Dunia 2013 dengan pertandingan Orioles-Pirates pada tahun 1971. Dia tidak sendirian dalam melakukan ini.

Situs pengawas seperti Sports Media Watch mencirikan angka-angka dalam istilah seperti “Game 2 adalah game Seri Dunia dengan rating terendah ketiga untuk bisbol sepanjang masa”, yang merupakan perbandingan sejak siaran Seri Dunia pertama pada tahun 1947.

Bagaimana jika CBS dan produser “The Big Bang Theory” mendapatkan perlakuan ini? “The Big Bang Theory” adalah acara hiburan dengan rating tertinggi selama musim 2013-14 (secara keseluruhan kedua setelah raksasa NBC, “Sunday Night Football”).

Rata-rata rating Nielsen antara 10 dan 11 dan share sekitar 18. Pada 1971-72, tayangan primetime dengan rating tertinggi adalah “All In The Family”. Itu rata-rata peringkat 34,4 dan memiliki bagian 54. Jika “Teori Big Bang” muncul pada tahun 1971 dan mendapat peringkat yang sama, itu tidak akan menembus 20 besar.

Di manakah “Teori Big Bang” adalah cerita yang sekarat? Jelas tidak ada di mana-mana, dan bukan hanya karena “Teori Big Bang” tidak digunakan pada tahun 1971. Mereka tidak ada karena perbandingan seperti itu tidak masuk akal.

Tujuan utama peringkat TV adalah untuk menentukan tarif iklan dan untuk memandu keputusan bisnis jaringan. Untuk tujuan ini perbandingan historis tidak ada gunanya. Itu juga tidak ada gunanya karena pada tahun 1970-an hanya ada tiga jaringan televisi.

Cable baru saja membuat terobosan. Tidak ada kemampuan untuk melakukan streaming segala macam hiburan di Internet. Pemirsa saat ini memiliki ratusan pilihan hiburan yang bersaing dan, dengan demikian, kesuksesan diukur secara berbeda dari yang diukur pada 30 atau 40 tahun yang lalu.

Baseball, bagaimanapun, dianggap bersaing dengan hantu tua seperti Seri Dunia 1971. Dan tidak pernah mendapat manfaat dari fragmentasi pemirsa televisi dan pergeseran seismik dalam kebiasaan konsumsi hiburan Amerika ketika kesehatan peringkatnya dinilai.

Namun, jika dinilai dengan sendirinya, persyaratan saat ini, enggak berjalan cukup baik, terima kasih:

Pada tahun 2012, Seri Dunia yang banyak dikutip sebagai tanda air rendah karena seri pendek dan lancar antara Macan dan Raksasa yang kurang layak, peringkat Musim Gugur Klasik mengalahkan setiap acara hiburan pada jadwal primetime musim gugur di berbagai zaman kunci. kelompok: Pria 18-34, Pria 18-49, Dewasa 18-34, dan Dewasa 18-49.

Game Kedua dari Seri Dunia 2013 – kontes Sabtu malam antara Red Sox dan Cardinals yang oleh Sports Media Watch disebut sebagai “game Seri Dunia ketiga terendah yang pernah ada” – Fox mendapatkan rata-rata rating 7,4, yang naik 21 persen selama Sabtu malam Game Seri Dunia dari tahun sebelumnya. Itu menarik peringkat 37,2 di St. Louis. Itu menarik peringkat 32,4 di Boston.

Itu jelas bukan angka tingkat NFL – sepak bola profesional telah terbukti menjadi pengecualian untuk keseluruhan aturan tentang penonton yang semakin kecil – tetapi bisbol tidak dikalahkan oleh banyak hal lainnya.

Memang, dalam hal total pemirsa, The World Series biasanya memberikan kepada Fox jumlah bola mata yang sama sepanjang musim dari 10 program hiburan teratas yang diberikan. Dan itu terjadi selama satu minggu.

Namun peringkat nasional tersebut mewakili salah satu metrik yang paling tidak relevan dari kesehatan dan vitalitas bisbol secara keseluruhan. Mengapa? Karena. . .

Baseball Adalah Permainan Lokal Dan Bisbol Menjadi Booming Di Tingkat Lokal.

Masuklah ke bar olahraga di New York pada hari Minggu sore di bulan November dan Anda kemungkinan besar akan melihat setengah lusin TV yang menayangkan setengah lusin game NFL yang berbeda. Tentu, jika Giants bermain, kebanyakan orang menontonnya, tapi katakanlah Giants memainkan permainan Minggu malam.