Olahraga Softball Indonesia Kian Ramai

Ffbsc – Olahraga Softball Indonesia Kian Ramai Pernahkah Anda mendengar tentang softball? Memang game tersebut lebih populer di luar negeri dibanding di Indonesia sendiri. Namun, jika Anda mengetahui sesuatu tentang game ini, tidak ada salahnya. Sebelum mempelajari metode ini, yang terbaik adalah memahami sejarahnya. Mari kita simak penjelasannya bersama.

Olahraga Softball Indonesia Kian Ramai

Olahraga Softball Indonesia Kian Ramai
ffbsc.org

Awalnya permainan softball ini dimainkan di dalam ruangan. Namun jika diselesaikan di dalam ruangan, game tersebut tidak akan berkembang terlalu banyak. Oleh karena itu, H Fiscer dan MJ Panley mencoba memindahkan permainan dari dalam ruangan ke luar ruangan pada tahun 1930. Seperti yang diharapkan, game tersebut mengalami perkembangan saat dimainkan di luar ruangan. Game ini adalah Kejuaraan Dunia 1933. Sementara di Asia, olah raga ini telah dikenal luas sejak permainan softball diadakan di Manila pada tahun 1968 seperti dikutip dari merdeka.com.

Di Indonesia, permainan softball aktif dimainkan pada tahun 1967. Pada tahun yang sama, didirikan induk organisasi softball Indonesia yaitu Persatuan Baseball dan Amatir Softball Indonesia atau PERBASASI. Permainan sofbol ini pertama kali dimainkan pada Pekan Olahraga Nasional ke-7 di Surabaya pada tahun 1969. Awalnya hanya sedikit daerah yang ikut dalam permainan softball, namun pesertanya lebih banyak. Seiring perkembangan permainan softball, permainan ini wajib dilakukan di Pekan Olahraga Nasional atau PON.

Baca Juga : Sejarah Olahraga Softball Di Dunia dan Indonesia

Softball adalah olahraga yang ditemukan oleh George Hancock. Olahraga ini lahir di Amerika Serikat pada tahun 1887 tepatnya di Chicago. Awalnya olah raga ini hanyalah kegiatan rekreasi di dalam ruangan tertutup. Olahraga ini merupakan keturunan langsung atau cabang dari baseball. Padahal, aktivitas indoor tertutup ini dimaksudkan sebagai sarana berlatih baseball di musim dingin. Oleh karena itu, olahraga ini dinamakan “bisbol dalam ruangan”. Uniknya, softball aslinya menggunakan sarung tinju, yang dililitkan seperti bola, sedangkan sapu berbentuk seperti pemukul.

Softball Lahir Begitu Saja

Softball
ffbsc.org

Pada suatu hari di tahun 1887, semua lulusan Universitas Yale dan Universitas Harvard berkumpul di Klub Kapal Farragut di Chicago untuk mendengarkan hasil pengumuman pertandingan sepak bola tahunan. Ketika skor diumumkan dan semua taruhan dibayarkan, para pendukung Yale melemparkan sarung tinju bengkok ke arah pendukung Harvard, dan alumni Harvard itu secara spontan meraih gagang sapu dan memutar gagangnya, yang menunjukkan tanda-tanda kebingungan. Saat itu, George Hancock berteriak “Main!”, Lalu dia menyelipkan sarung tinju di atas bola bisbol dan menggunakan gagangnya sebagai pemukul.

Seminggu kemudian, Hancock merancang softball dan raket “kebesaran” hari ini. Klub Kapal Farragut kemudian merumuskan aturan resmi permainan softball. Softball dengan cepat menyebar ke luar kota dan menjadi terkenal.Seiring dengan merebaknya game di mana-mana, tidak hanya aktivitas hiburan saja, regulasi perlu dirumuskan. Lahirlah Federasi Softball Internasional (ISF). Badan ini telah menetapkan aturan softball yang berlaku umum di Indonesia dan Eropa. Dengan terbentuknya lembaga dan peraturan resmi ini, permainan softball bisa diadakan antar negara. Kemudian mulailah menciptakan juara di semua tingkatan negara, wilayah, dan dunia. Satu hal yang membuat softball terkenal adalah permainannya tidak mempertimbangkan jenis kelamin, dan baik pria maupun wanita dapat bermain softball dengan bebas, sedangkan baseball hanya cocok untuk pria.

Perkembangan Softball di Asia dan Indonesia

Perkembangan Softball di Asia dan Indonesia
ffbsc.org

Olahraga pertama kali menyebar dari Amerika Serikat ke Kanada, Eropa, dan kemudian ke Asia. Perkembangan Asia dipercepat, terutama setelah berakhirnya Perang Dunia Kedua. Saat ini softball sudah menjadi olah raga masyarakat Jepang, Filipina, Taiwan dan Korea Selatan. Olahraga ini telah menjadi olahraga yang berkembang pesat dan sangat populer di Asia, sehingga dibentuklah Asian Amateur Softball (ASA-ASIA). Anggotanya termasuk Jepang, Filipina, Korea Selatan, Taiwan, Hong Kong, Pakistan, India, Thailand, Singapura dan Indonesia.

Kejuaraan Softball Wanita Asia diadakan di Manila pada bulan Februari 1967. Hanya ada 5 negara yang berpartisipasi: Filipina, Jepang, Korea Selatan, Taiwan dan Hong Kong. Oleh karena itu, direncanakan diadakan Kejuaraan Asia setahun sekali, dan putra-putri akan secara bergiliran melaksanakannya setahun sekali. Misalnya kejuaraan softball putra tahun ini, lalu tahun depan beregu putri. Softball juga bekerja keras untuk berpartisipasi di Asian Games. Pada Asian Games Bangkok tahun 1966, softball juga ikut serta dalam demonstrasi. Sebelum Perang Kemerdekaan sebenarnya softball dimainkan di Indonesia, namun sifatnya masih sangat terbatas. Artinya hanya dimainkan di sekolah tertentu. Awalnya, ada anggapan bahwa softball hanya cocok untuk wanita. Situasi ini berlanjut hingga 1966. Oleh karena itu, hingga tahun itu softball hanya dimainkan oleh anak perempuan. Selama Asian Games di Bangkok, kami membuka mata dan anak laki-laki maupun perempuan bisa bermain softball. Saat itu anak kami masih suka main baseball.

Melihat perkembangan softball begitu pesat, dan setiap tahun selalu ada persaingan antar negara. Penekanan kami pada olahraga ini telah menarik perhatian. Awalnya softball hanya berkembang di Jakarta, Bandung, Pelham, Semarang dan Surabaya. Namun kini sudah menjadi olah raga yang sangat digemari masyarakat terutama di kalangan pelajar dan mahasiswa. Untuk mendistribusikan event softball di Indonesia perlu ada lembaga yang membawahi, maka dibentuklah organisasi unggulan yaitu PERBASASI (Persatuan Amatir Baseball dan Softball Indonesia).Negara. Kejuaraan nasional pertama diadakan di Jakarta pada tahun 1967. Selain itu, sejak PON VII di Surabaya, softball menjadi olahraga kompetitif.

Overview Permainan

Softball adalah permainan yang dimainkan oleh dua tim di lapangan softball. Setiap tim memiliki setidaknya 9 pemain dan sisanya adalah cadangan. Posisi 9 pemain ini adalah 1 pitcher, 1 receiver dan 7 guard / fielder, yang dibagi menjadi 4 natural guard (tengah lapangan) dan 3 outfield guard. Permainan ini terdiri dari 9 ronde, disebut ronde. Dalam satu babak, setiap tim memiliki kesempatan untuk mengalahkan (memukul) mencetak gol (berlari). Saat pemain ofensif bergiliran, pemain bertahan akan melempar bola sebanyak mungkin ke arah penerima agar bola tidak bisa dipukul, sedangkan pemain secara bergiliran akan memukul bola satu persatu. Sang bek mencoba untuk menutup pemain yang kalah pada gilirannya.

Baca Juga : Kebiasaan Kurang Baik Saat Olahraga

Tim yang melakukan giliran memiliki peluang untuk mati sebanyak 3 kali (out), kemudian tim yang mempertahankan giliran tersebut.
Hasil dari scoring atau running adalah pelari berlari di semua base secara bergantian dan kembali ke home plate. Setiap pelari yang berhasil beredar dan menginjak home plate mendapatkan 1 poin. Waktu permainan ditentukan oleh satu putaran. Setiap tim memiliki satu babak, yang dapat dikalahkan hingga 3 kali, kemudian menutup tim lawan sebanyak 3 kali, yang disebut 1 babak. Dalam setiap permainan softball, tergantung situasinya, durasi permainan minimal 7 ronde, atau 2 jam. Setelah menyelesaikan babak tersebut, tim dengan skor tertinggi menang. Jika batas waktu yang ditentukan telah berakhir dan kedua tim seri, babak tambahan akan berlanjut hingga salah satu tim menang. Situasi ini disebut tie-break atau seri.

Di awal pertandingan, tim tuan rumah mendapat kesempatan untuk berbalik dan melempar bola, sedangkan tim tamu mendapat giliran untuk melompat.

Perlengkapan olahraga softball
Peralatan harus dipasang untuk dapat memainkan softball dengan aman dan lancar. Peralatan bekas
Drama tersebut meliputi:
1. Glove (pelindung tangan)
Penjaganya menggunakan sarung kulit tebal (sarung tangan), ukuran sarung tangan softball 38 x 38, dan berat sarung tangan softball 283 gram.
2. Bola Softball
Bola softball yang digunakan ini terbuat dari kulit yang di dalamnya berisi campuran gabus dan karet. Lingkar softball berukuran 30 cm, dan berat softball 190 gram.
3. Pemukul
Alat pemukul yang dipakai para pemain harus sesuai dengan ketentuan yang dikeluarkan oleh PB PERBASASI yang panjangnya tidak lebih dari 40 cm.
4. Leight guard
5. Body protector
6. Masker
7. Lapangan lengkap

Lapangan sofbol berbentuk segi empat dengan panjang masing-masing sisi 16,76 m.Ukuran lapangan sofbol tersebut adalah sebagai berikut:

1. Panjang tiap sisinya adalah 16,76 meter.
2. Jarak dari alas ke kendi adalah 13,07 meter.
3. Letakkan kendi di atas dudukan (talenan, ukuran 60 x 15 meter)
4. Dalam permainan softball, ada 3 tempat pelari mendarat yang disebut base. Basis meliputi Basis I, Basis II, dan Basis III, sedangkan Basis IV adalah basis (pangkalan) untuk serangan langsung. Masing-masing alas merupakan bantalan yang terbuat dari karet atau kanvas, masing-masing alas berukuran 38 x 38 cm dan memiliki ketebalan 5-12,5 cm, kecuali alas rumah tangga berukuran 42,5 x 21,5 cm dan bagian atas berukuran 30 cm.
5. Garis perpanjangan dari garis home run ke garis dasar I dan II disebut garis batas / sektor, yang digunakan untuk menentukan apakah bola jatuh di dalam atau di luar garis batas.

Jenis Permainan Softball

Jenis Permainan Softball
ffbsc.org

1.Fastball dan softball adalah permainan yang ditentukan oleh pelempar. Pelempar melempar bola dengan kecepatan tercepat, mirip dengan bola bisbol. Perbedaannya terletak pada cara pelempar melempar dan cara pelepasan bola. Pelepasan bola lebih rendah dari atau sama dengan posisi sarung tangan.

2. Peningkatan softball atau modball. Tujuan utamanya adalah untuk memperlunak aturan yang digunakan dalam kategori fast paced sehingga pemain yang tidak terbiasa dengan aturan tidak akan terkejut dengan aturan softball yang “ketat”, seperti zona memukul, jarak base, waktu permainan, dll. . . Kecepatan pelempar yang kedalam Modball antara yang cepat dan yang lambat. Kecepatan bola ini dibatasi dengan rotasi lengan pada atas bahu.

3. Softball lambat memungkinkan pemukul untuk memukul bola dengan mudah. Pelempar terus mengoper bola ke pemukul sampai dia bisa memukul bola. Pitcher memantul perlahan. Permainan ini biasanya dimainkan dalam komunitas sosial sebagai kompetisi, tanpa memandang usia dan jenis kelamin.
Beberapa pemain softball terkenal

Jennie Finch: Lahir 3 September 1980, pemain softball berbakat ini mulai bermain softball pada usia lima tahun dan melempar pada usia delapan tahun. Ayahnya menerima pelatihan awal, dia ahli dalam keterampilan softball, dan membawa kuliah ke permainan softball. Ia sering tampil di TV dan telah menginspirasi banyak pemain softball muda. Selama Olimpiade Musim Panas 2004, Jennie Finch memenangkan medali emas. Dan dia kita kenal sebagai pemain softball wanita paling terkenal sepanjang masa.Crystl Bustos: yang Lahir pada tanggal 8 September 1977, dan dia adalah pemain softball setengah Meksiko dan setengah Amerika. Dia dikenal sebagai pemegang rekor home run terbanyak di seluruh seri Olimpiade.. Dia telah memenangkan dua gelar Piala Dunia dan merupakan pemenang dari tiga Pan American American. Michele Mary Smithy (Michele Mary Smithy) lahir pada tanggal 21 Juni 1967. Dia telah memenangkan medali emas tim softball Olimpiade dua kali. Sejak 1992, ia bermain di liga softball profesional Jepang. Dia juga duta softball dan analis softball ESPN. Pada tahun 2006, Michele Smith memenangkan Penghargaan ASA Softball Hall of Fame.