Pemain Baseball Puerto Rico Putra Terbaik Di Dunia

Pemain Baseball Puerto Rico Putra Terbaik Di DuniaPemain Baseball Puerto Rico terbaik di dunia yang perlu diketahui dunia. Selama beberapa dekade, bisbol telah menjadi olahraga paling populer di Puerto Rico, dan mungkin pesaing terbesarnya adalah tinju.

Pemain Baseball Puerto Rico Putra Terbaik Di DuniaPemain Baseball Puerto Rico Putra Terbaik Di Dunia

ffbsc.org – Banyak pemain baseball Puerto Rico, seperti Yadier Molina dan Carlos Beltran, telah tampil bagus di Major League Baseball. Sejauh ini, empat superstar telah dipilih. Di Baseball Hall of Fame: Roberto Clemente, Orlando Cepeda, Roberto Aloma, dan Ivan Paige Rodriguez. Sekarang, meski telah memulai, masih banyak pemain muda dan menjanjikan yang menjadi berita utama. Setiap orang perlu tahu namanya karena mereka siap menjadi nama rumah tangga.

Baca Juga : Musim Terberat Tim Duke Blue Devils Softball 2021

A. Javier Báez

Ednel Javier Báez (lahir 1 Desember 1992), dijuluki “El Mago” (“Sihir” dalam bahasa Spanyol), adalah pemain bisbol profesional Puerto Rico dan anggota Chicago Cubs dari Major League Baseball (MLB). Báez lahir di Puerto Rico dan bersekolah di SMA di Jacksonville, Florida. The Cubs memilih Bayes dengan suara ke-9 di Major League Baseball Draft 2011. Dia berpartisipasi dalam Major League Baseball untuk pertama kalinya pada tahun 2014 dikutip dari detik.com.

Bayes dan starter kidal Jon Lester ditunjuk sebagai MVP bersama Liga Champions Liga Nasional karena Chicago Cubs memenangkan bendera Liga Nasional 2016 dalam perjalanan mereka untuk memenangkan Seri Dunia 2016. Dia telah terpilih menjadi All-Star dua kali dan memenangkan “Silver Slugger Award.” Dia juga atlet sampul MLB The Show 20.

Kehidupan awal dan pengenalan bisbol

Báez lahir dan besar di Puerto Rico dan pindah ke Florida pada tahun 2005 bersama ibu, saudara kandung, dua saudara laki-laki dan satu saudara perempuan. Ini untuk memungkinkan saudaranya Noely dirawat karena spina bifida. Di Puerto Rico, dia dan dua saudara laki-lakinya, Gadiel dan Rolando, menjadi akrab dengan olahraga tersebut melalui ayah mereka, Ángel Luis Báez, yang sangat mempengaruhi kehidupan mereka sebelum kematian Javier pada usia sepuluh tahun dan bertanggung jawab atas minat mereka pada bisbol.

Kakak beradik ini kemudian mempertahankan minat ini selamanya dengan mendapatkan tato logo Major League Baseball, yang melambangkan “baseball selalu ada”. Sebagai siswa sekolah menengah, Báez membutuhkan waktu untuk beradaptasi karena dia tidak fasih berbahasa Inggris atau Inggris. Bayz akhirnya mempelajari bahasa tersebut selama tiga tahun melalui trial and error, mengingat kata-katanya sebelum mengingat artinya yang sebenarnya.

Bayes menghadiri Arlington Country Day School (ACD) di Jacksonville, Florida. Pelatih ACD-nya Ron Dickerson menunjukkan bahwa pramuka awal tidak membuatnya terkesan dan memperhatikan bakatnya, tetapi dia tidak percaya dia akan menjadi bintang. Dickerson menekankan bahwa etika profesional Báez inilah yang membuatnya menjadi pelanggan potensial yang nyata. Pada tahun keduanya, ia mencetak rata-rata 0,463 poin dan 38 tembakan, 9 di antaranya adalah ganda dan 13 home run.

Dia memainkan 82 set dalam 25 pertandingan dan dia juga mengumpulkan 60 tembakan RBI. Pada akhir musim juniornya, Bayes telah menjadi Juara Nasional Afrac yang sangat diakui. Di musim seniornya, ia mencatat 64 pukulan dalam 83 kelelawar dan rata-rata 0,771 poin, termasuk 20 ganda dan 22 home run. Secara total, Buzz mencatat 52 RBI dalam 30 pertandingan.

Selama ACD, dia tidak pernah memainkan peran yang stabil. Setelah bekerja di base kedua, Baez dipindahkan ke shortstop setelah tim kehilangan seorang pemain. Selain posisi tersebut, ia juga menjabat sebagai gelandang tengah dan penerima. Dia berkomitmen untuk bermain bisbol perguruan tinggi di Universitas Jacksonville.

B. Carlos Correa

Carlos Javier Correa Oppenheimer (lahir 22 September 1994) adalah shortstop bisbol profesional untuk Puerto Rico dan mantan anggota MLB Houston Astros. Astros memilih Correa untuk pertama kalinya di RUU MLB 2012.

Correa berpartisipasi dalam Major League Baseball (MLB) untuk pertama kalinya pada tahun 2015 dan memenangkan Penghargaan Pendatang Baru Liga Amerika (AL). Pada 2017, Correa berpartisipasi dalam World Baseball Classic, memenangkan penghargaan AL bulanan pada Mei, dinobatkan sebagai All-Star of Major League Baseball (MLB), dan menang bersama Astros The 2017 World Series.

Pemain Baseball Puerto Rico Putra Terbaik Di DuniaPemain Baseball Puerto Rico Putra Terbaik Di Dunia

Kehidupan awal dan pengenalan bisbol

Correa lahir di Ponce, Puerto Rico, dan lahir di Carlos Sr dan Sandybel Oppenheimer. Meskipun pendapatan keluarga mereka rendah, mereka memiliki cukup dana untuk membangun rumah kecil di Barrio Velázquez, sebuah desa nelayan di Santa Isabel, tempat Correa dibesarkan di Puerto Rico. Sejak kecil, Correa sering bermain di gang-gang dekat rumahnya, yang mendorong para tetangga untuk menyarankan agar dia bergabung dengan Liga Pemuda pada usia lima tahun, yang merupakan kategori lapangan tua.

Karena kemampuan battingnya, Correa ditugaskan sebagai baseman pertama, dan ayahnya terus melatihnya setiap hari di waktu senggang. Pada tahun 1998, Badai George menyebabkan kerusakan parah pada rumah keluarganya. Ini memaksa ayahnya untuk melakukan pekerjaan serabutan, tetapi dia terus melatih Correa Jr. (Correa Jr.).

Pada usia tujuh tahun, Correa bermain bagus di Playita Cortada Santa Isabel, anggota Kongres Bisbol AS, mencapai 150 home run. Ketika tim tersingkir, juara liga Rio Grande merekrut Correa untuk berpartisipasi dalam seri kejuaraan di Atlanta.

Namun, jarak antara Santa Isabel dan kotamadya Rio Grande menyulitkan keluarga. Ibunya juga bekerja, tetapi ketika itu tidak cukup, dia mulai menjual makanan. Penduduk Santa Isabel mulai membantu mereka mengatur permainan amal, dan tim asli menyumbangkan hasil penjualan untuk membantu membayar biaya perjalanan.

Correa adalah pelempar Rio Grande dan dinobatkan sebagai pemain paling berharga di turnamen itu setelah tim membalas delapan pukulan. Pada saat dia berusia 11 tahun, keluarganya telah pergi ke Caguas dan memintanya untuk berlatih dengan tim level yang lebih tinggi. Correa juga seorang siswa teladan dan menerima beasiswa untuk menghadiri Rahan Baptist College.

Tiga tahun kemudian, karena banjir yang berulang, keluarga tersebut pindah dari Barrio Velázquez (Barrio Velázquez), namun tetap menjalin hubungan dekat dengan orang-orang tersebut. Berpartisipasi dalam latihan bisbol dengan saudaranya Jean Carlos, seluruh keluarga sekali lagi dipaksa melakukan pekerjaan serabutan. Segera setelah itu, Sekolah Menengah dan Akademi Bisbol Puerto Rico (PRBAHS) mendaftarkan Correa sebagai siswa penerima beasiswa.

Disiplin dan bakatnya mendorong para pelatihnya untuk bekerja lembur guna meningkatkan kemampuan batting, saat mobil keluarga mengalami kecelakaan, mereka membantu dengan menyediakan transportasi. Pada tahun 2010, Correa berpartisipasi dalam final Perfect Game BCS dan Kejuaraan Dunia Underclassman PG WWBA.

Setelah berpartisipasi dalam salah satu event “Perfect Match”, Correa dan pelatih battingnya José Rivera menyesuaikan pergerakan batting mereka. Tahun berikutnya, ia tampil di 2011 PG BCS Under-18 Finals dan East Coast Pro Tour. Namun, itu adalah kinerja Correa di PG Dunia 2011 dan Tur Nasional yang mengangkatnya ke level tertinggi di kelas dan memberinya tempat di Turnamen Nasional Aflac-PG, di mana ia dinobatkan sebagai Pemain Bertahan Hidup Rawlings Tahun Ini.

Dia tampil di Kejuaraan Dunia PG WBAA dan mengakhiri tahun. Dengan penampilannya yang luar biasa dalam shortstops termasuk dua home run, Correa terpilih sebagai MVP Víctor Pellot Championship of Excellence, yang dibuka pada 2012. Di PG World Expo tahun 2012, ia mencetak rekor PG dengan kecepatan lini tengah 97 mil per jam.

Dia tampil di Kejuaraan Dunia PG WBAA dan mengakhiri tahun. Dengan penampilannya yang luar biasa dalam shortstops termasuk dua home run, Correa terpilih sebagai MVP Víctor Pellot Championship of Excellence, yang dibuka pada 2012. Di PG World Expo tahun 2012, ia mencetak rekor PG dengan kecepatan lini tengah 97 mil per jam.

Setelah lulus dari PRBAHS, Correa menandatangani surat komitmen dengan University of Miami. Selain berkompetisi memperebutkan PRBAHS, Correa juga merupakan anggota tim Mizuno dan tim baseball nasional Puerto Rico yang mengikuti Pan American Youth Championship.

C. Francisco Lindor

Francisco Miguel Lindor (lahir 14 November 1993), dijuluki “Paquito” dan “Mr. Smile”, adalah pemain bisbol profesional Puerto Rico dan pemain Baseball Liga Utama Amerika. Singkatan dari MLB New York Mets. Dia sebelumnya bermain untuk Cleveland Indians. Lindor adalah kidal dan pitcher dengan tinggi 5 kaki 11 inci (1,80 m) dan berat 190 pon (86 kg).

Lindor mengalahkan lebih dari 0,300 dalam dua musim liga utama pertamanya dan memberikan pertahanan yang kuat. Pada 2016, ia memenangkan semua finalis All-Star pertamanya, Golden Glove Award, dan menjadi shortstop Puerto Rico pertama yang memenangkan Golden Glove Award. Dia memenangkan penghargaan perak pertamanya pada tahun 2017. Dia menempati peringkat kedua dalam pemungutan suara Rookie of the Year Amerika 2015 dan terpilih untuk tim WBC 2017.

Lindor lahir di Caguas, Puerto Rico dan sudah bermain baseball sejak kecil, saat berumur 12 tahun, dia pindah ke Florida bersama keluarganya. Pada Major League Baseball Draft 2011, dia adalah ronde pertama tim India dan peringkat kedelapan secara keseluruhan; di liga kecil, dia berpartisipasi dalam All-Star Futures Game 2012 dan dianugerahi oleh American Baseball Magazine pada 2013 Dinilai sebagai India’s pandangan keseluruhan terbaik.

Lindor lahir di Caguas, Puerto Rico pada 14 November 1993, dan merupakan anak ketiga dari empat bersaudara dari pasangan Miguel Angel Lindor dan Maria Serrano. Dia mulai bermain bisbol ketika dia masih muda. Dengan bantuan ayahnya, ayahnya menjatuhkannya dari puncak gunung menjadi bola tanah, sementara Lindor muda berdiri di setengah lereng dan mencoba menjatuhkannya.

Baca Juga : Biografi Jan Ove Waldner

Pemain bisbol favorit Lindor saat kecil adalah pemain tengah lini tengah: Robbie Alomar, Omar Vizquel, Derek Jeter, Jimmy Rollins, dan Barry Larkin. Lindor pindah ke Florida tengah bersama ayah, ibu tiri dan adik bungsunya ketika dia berusia 12 tahun dan bersekolah di Monteverde College Preparatory School. Setelah menandatangani kontrak dengan Cleveland Indians pada Agustus 2011, ibu dan dua kakaknya bergabung dengannya di Florida.

D. Edwin Diaz

Edwin Orlando Díaz Laboy (lahir 22 Maret 1994) adalah pitcher bisbol profesional Puerto Rico yang bermain untuk New York Mets dari Major League Baseball (MLB). Dia melakukan debut liga utamanya dengan Seattle Mariners pada Juni 2016, dan dia bermain antara 2016 dan 2018.

Dalam dua bulan setelah debutnya di MLB, Díaz memecahkan rekor ofensif berturut-turut Mariners dan dinominasikan sebagai tim terdekat. Pada 2018, ia mencatat 57 penyelamatan, memimpin Liga Premier AS, menjadi pemain All-Star, dan diberi nama AL Reliever. Setelah musim berakhir, Mariners menjualnya ke Mets.

Masa muda

Díaz dibesarkan di lingkungan Daguao di Naguabo, Puerto Rico. Dia mulai bermain bisbol sekitar usia 7 tahun, terutama sebagai gelandang. Ketika tumbuh di Puerto Rico, Diaz bermain dengan orang luar Carlos Correa dan José Berríos ketika dia masih muda. Atas desakan ayahnya, dia dengan enggan membuang bola ketika dia masih remaja.

Karir profesional

Liga Kecil (2012-2016)

Pada putaran ketiga Major League Baseball Draft 2012 yang dimenangkan Seattle Mariners dari Akademi Militer Caguas di Caguas, Puerto Rico, Dias menempati peringkat ke-98 secara keseluruhan. Dia melakukan debut profesionalnya untuk Arizona League Mariners musim itu. Dalam sembilan game (satu start), ia masuk 2-1 dengan skor rata-rata 5,21 (ERA) dari 20 strikeout dalam 19 babak. Pada 2013, dia bermain untuk Pulaski Mariners.

Dalam 13 start, ia memasuki 5-2 dengan 1,43 ERA dan 79 strikeout dalam 69 babak. Sebelum musim 2014, Díaz dinobatkan sebagai pelaut prospek terbaik kelima oleh majalah “American Baseball”. Dia menghabiskan musim ini di Clinton LumberKings dan dipilih oleh Jordan Pries sebagai “Pitcher of the Year” di organisasi liga kecil.

Pada 2015, Díaz bermain untuk Bakersfield Blaze dan Jackson Generals. Tahun itu, untuk musim kedua berturut-turut, dia memenangkan penghargaan liga minor Pitcher of the Year. Díaz memulai dengan Jackson sebagai pelempar awal pada awal 2016 dan dipindahkan ke bullpen setelah enam kali start.

Seattle Mariners

2016

Seattle Mariners Díaz pertama kali direkrut ke Liga Premier pada 4 Juni 2016. Dari 28 Juni hingga 3 Juli, ia membuat sepuluh strikeout berturut-turut, membuat rekor waralaba pada tahun 1997. Pada 6 Juli 2016, Díaz memecahkan rekor tersebut. Rekor 11 strikeout berturut-turut. Antara 19 dan 22 Juli 2016, ia mencatatkan 8 strikeout berturut-turut dan menempati posisi kedua dengan empat pitcher liga Amerika yang berbeda (Doug Fister pada 27 September 2012). Setiap hari mencetak 9 poin untuk AL).

Pada 1 Agustus 2016, Díaz menggantikan Steve Cishek sebagai pelaut. Keesokan harinya, dia mengalahkan Boston Red Sox 5 to 4 dan mencatat karir pertamanya menyelamatkan dan menyerang di sana. Diaz hanya melakukan strikeout ke-50 pada inning ke-25 dan ketiga, menjadi pelempar pertama yang melakukannya dalam setidaknya 123 tahun.

2018: All-Star season

Díaz memiliki 2,25 ERA dalam 48 game, 36 penyelamatan dan 76 strikeout, dan terpilih dalam Game All-Star pertamanya di Game All-Star 2018. Díaz menjadi pemegang rekor National Seattle Mariners Club. Dia diselamatkan sebelum jeda All-Star dan 36 penyelamatan sebelum jeda. Rekor terakhir klub adalah 29 penyelamatan oleh Kazuhiro Sasaki di musim 2001.

Di All-Star Game, Diaz adalah pelempar yang menang, meskipun ketika tim NL bermain imbang di inning ke-9, dia juga menghemat banyak uang dalam prosesnya. Dia berakhir dengan dua strikeout dan memenangkan dua run, termasuk home run dalam satu pertandingan. Díaz dinobatkan sebagai Bantuan Konfederasi Bulan Ini pada bulan April, Juni, dan Juli.

Pada 10 Agustus, jumlah penyelamatan Díaz adalah 44, memecahkan sebagian besar rekor penyelamatan untuk pemain MLB Puerto Rico. Dia sebelumnya telah diselamatkan 43 kali oleh Roberto Hernández pada tahun 1999.

Dalam pertandingan 12 Agustus melawan Houston Astros, Diaz mendapatkan keunggulan satu putaran, dan Mariners menang 26-0. Dalam permainan Díaz memiliki 24 penyelamatan, 0.68 ERA, 26.1 IP, 13 H, 2 ER, 5 BB dan 49 strikeout. Selain itu, sejak penyelamatan pada 12 Agustus (yang ke-46 musim ini), Diaz telah menjadi pelempar yang telah melakukan empat penyelamatan imbang sejak Seattle menyapu Astros empat kali pada 2004.